There was an error in this gadget

Thursday, December 23, 2010

Memilih yang terbaik


Assalamualaikum..
Setiap orang pasti pernah merasa saat kesukaraan untuk memilih sesuatu perkara. Dilema yang terpaksa memilih yang mana 1. Jika pilihan untuk memilih hanya 1, xperlulah nak menghadapi perasaan dilema, serba salah dan keliru ni. Tapi andai pilihan itu lebih dr 3. 
Aduh… terasa sukar..

Saya perlu membuat pilihan untuk memilih yang terbaik buat diri saya. Bukan suatu keputusan yang amat berharga bagi saya tetapi keputusan yang dibuat akan saya hadapi selama 1 tahun.
Diri terasa sukar sekali memilih antara diri sendiri dan sahabat yang keberangkalian juga pasti akan menjerat saya sekali. Saya semakin keliru kerna pilihan ini pasti akan mengganggu hari2 saya pada akan datang. Memikirkan perasaan yang bersalah andai berpaling tadah terhadap sahabat yang baru saya kenali. Juga takutkan mulut2 yang pastinya tak dapat saya tutup andai ada cerita yang akan memberi populariti pada diri ini.

Hati juga terasa diasuk nafsu untuk memilih menjaga diri ini. Nafsu untuk kepentingan diri sendiri lebih kuat menyokong jiwa saya, kerana memikirkan kesenangan saya bakal hadapi jika saya menjauhi mereka yang saya kenali. Juga melarikan diri dari cerita2 yang bakal di war2 kan pada setiap telinga yang berminat tanpa mengenal hati budi saya sendiri.

Kini, diri saya mula memikirkan jalan yang terbaik buat saya juga buat semua yang mengenali. Andai saya memilih untuk menjauhkan diri serta takut untuk menghadapi gosip2 yang belum tentu lagi akan didengari. Saya pastinya seorang yang ‘penakut’ untuk menghadapi reality dan hanya hidup dalam dunia saya sendiri.

Dan jika saya memilih bersama sahabat ‘baru’ itu, pasti MEREKA akan kenal saya seadanya. Tidak perlu dia mendengar kata2 ‘si penghasut’ serta mulut2 yang hanya pandai ‘memuji’ kecantikan dalaman serta luaran orang lain tapi tidak pernah untuk mencuba mengubah diri sendiri supaya menjadi lebih HEBAT dr yang sebelumnya.

Saya bukan seorang yang kolot untuk menjadi seorang yang hebat seperti kamu, tetapi saya masih kolot dengan batas2 yang saya jaga untuk diri sendiri dan keluarga saya. Terima kasih buat ‘nasihat’ manis kamu itu kerna ia benar2 mengubah kepercayaan dan pandangan saya terhadap kamu. Tak perlu kamu ubah saya kerna saya tahu membezakan yang baik dan buruk serta saya boleh ‘make up’ diri saya sendiri. Ape2 pun terima kasih atas nasihat berharga itu..

Nota Conteng: Aku budak kampong, Kamu pula Nak jadi orang bandar.. selamat berkenalan~~

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...