There was an error in this gadget

Friday, April 8, 2011

"99 Hari Kisah Klasik Cahaya_Kebahagiaan : Pecinta Si Power Ranger"



"99 Hari Kisah Klasik Cahaya_Kebahagiaan : Pecinta Si Power Ranger"

Nurul.. lembut kedengaran bunyi suaranya memanggilku sambil menghulurkan kedua-dua belah tangannya. Aku tak membalas panggilannya tapi hanya sekadar senyuman yang manis dariku..
“Nurul!!” panggilnya lagi tapi dengan sedikit garau suaranya. 

Tak juga ku membalas panggilannya itu tapi sekadar tersenyum manis, lebih manis dari tadi. Mungkin kerana geram dengan cara aku itu “Nurul!!!”, panggilan garau malah lebih kuat dari tadi, garang suara tu macam bapa tiri panggil anak tirinya. Bukan sekadar panggilannya sebegitu malah dihulurkan sejambak bunga mawar yang dah layu. Layu pun layulah, nak buat macam mana Power Ranger aku kasi. Senyum ku riang sekali, dapat bunga dari kekasih hati.

Ketika memegang bunga itu terasa pedih pula tapak tangan ini, Rupanya ada duri lagi. Lantas ku hidu bunga itu, waa..busuk baunya.. kenapa ye. Tapi tanda berterima kasihku padanya aku muncungkan bibir untuk mencium tuan empunya badan. “aduh”.. 

“Ha! Bangun pun kau Nurul. Dah puas aku panggil dengan lembut, dengan batang penyapu, last-last aku terajang kau baru nak bangun”. Omel gadis berbaju biru dalam bilik aku tu. Sibuk je.

“patutla.. sampai hati kau Sal, sakit bont aku”. Balasku lembut.

“sorry la Nurul, itu pun aku terpaksa. Dah kau nak cium aku, gila ke. Sempat lagi kau senyum-senyum hidu penyapu ni. Kelakar la aku tengok. Apa best ke mimpi kau tu sampai begitu sekali jadinya?” kata Sal sambil ketawa, siap pegang perut lagi. Lawak la tu.

“ye ke Sal, Hish!untung kau dapat tengok aku senyum ye, bukan senang orang nak tengok aku senyum” balasku dengan bangga. Saja nak cover malu.

“memang bertuah Nurul, biasanya kau tak senyum tapi ketawa sampai nak tercabut pintu bilik ni..” 

“Allah!, tak adalah sampai macam tu aku ketawa, kau ni menambah-nambah lagi” protes ku. 

“Ye lah tu..” balas Sal terus berjalan menuju ke katilnya.

“woi, tunggu dulu, macam mana aku senyum tu? Nak jugak aku tahu, manis ke tak?” perasaan ingin tahu membuak-buak. Ye la, mesti kiut kan.

“Err.. macam ni” sambil menunjukkan senyuman dengan bibir yang muncung ke atas dan mata juling ditengah-tengah. 


“Haa. Ok la tu” kataku. Lantas dibalingnya bantal busuk kepadaku. Busuknya bantal kau Sal.

“weh, apasal kau kejut aku?”

“Oh, lupa plak. Kau dah solat zohor? Tak elok tidur petang nanti gemuk, nenek aku yang cakap. Betul atau tak itu aku tak tahu” bahunya dijungkit.

“Thank you! Sal, kalau nenek kau yang cakap, betul la tu. Baka Tun Teja la katakan” balasku sambil bangun menuju ke tandas untuk menunaikan kewajipan kepada-Nya.

“Sal..sal..sal..sal..sal” ku sebut nama Saleha sebanyak 5 kali dengan nada lembut dan berirama sambil memasukkan cekodok ke dalam mulut. 

“Urmm.. Bestnya, manis cukup, masin okay, sedap betul la. Siapa yang buat ni, pandai betul. Anak siapa ni?” ucapku dengan gurauan. Ayat bodek. Bukan aku tak tahu kat rumah ni aku dengan Sal je yang tinggal. Budak-budak lain pergi camping.

“Gatal!” balas Saleha sambil menjeling padaku. Alah jeling manja seorang kawan. Senyum geli hati. 

“Cute jugak anak pak Brahim ni kan. Baru Nurul sedar, tak gemuk, tak kurus, still maintain tapi tak boleh lawan anak pak Mad ni. Sorry” jawabku, terus berlari kearah ruang menonton. Masih sempat mencapai bekas cekodok. 

“Oit!!” kedengaran teriak dari dapur. 

“Apanya?” tangan memegang remote television. 

“kau tu, selamba ya ya je angkut pinggan cekodok tu nape?”

”Ya Allah! Tak sedar pulak aku” sengihku tapi tetap manis dipandang.

“Sal, dengar la ni” setelah sedar Saleha disebelahku. 

“apa Nurul? Kalau kau nak puji aku lagi tak payah la. Kita berdua je kat sini, tak da orang dengar pun. Lain kali nak puji, puji la depan orang ramai, baru betul” kurang asam boi nya member.

“Alah perasan la kau ni. Aku tak cakap pun lagi pasal apa” sengih lak budak sal ni. Kemudian dia pandang aku dan seolah-olah ingin aku teruskan bercerita. “Hensem kan?”

“Nurul, kau ni kan. Suka sangat cakap entah apa-apa. Merepek betul la. Agak-agak la kau nak cakap Fasha Sanda tu hensem. Cantik la.. Memang pun, tapi kita pun mesti cantik jugak kalau make up cam dia. Lagi cantik kot. Tengok muka kau sikit?” soalnya sambil pandang muka aku.

“Bukan dia la. Tapi Ammar, budak investment tu la.Power Ranges” balas aku dengan marah. 

“lain kali cakap biar ‘terang’, baru aku faham.ini tak cakap tergantung-gantung” protes Sal. Aik, bukan kau kan main redah je tadi.

Kami diam seketika melayan cerita ‘Natasya’ yang sudah menjadi cerita kegemaran aku dan Sal. “Dah lama kan kau tak jumpa Power Ranger kau tu, dah berapa hari ye?” Eleh, sibuk je nak tahu. Aku pun memang nak bagi tahu pun. Saleha adalah dairi bergerak aku.

“tak lah, tadi dah jumpa. Dia bagi bunga kat aku tapi tetiba ada minah sorang ni kacau aku. Potong line betul!” mata ku jeling memandangnya. Saleha ni susah nak faham kalau orang peril dia. Sumpah dia mesti tak faham. Tak pe la janji hati dia baik.

“ye ke, eee.. bestnya. Bunga apa dia kasi? Bila? Kat mana? Aku tak tahu pun. Hah! Minah mana yang kacau line kau ni? Bagi tahu aku cepat, biar dia kenal waris Tun Teja ni” Huii. Marah betul member aku ni, siap tunjuk silat lagi. Memang betul la waris Tun Teja. Aku geleng kepala ‘dah aku agak, kau memang lambat tangkap apa aku nak bagi tahu’. Sal.. Sal..

Aku tersenyum. “ tadi petang dia bagi bunga mawar kot, tapi bau busuk. Dalam mimpi tadi kaulah potong line aku”. 

Panas telinga aku dengar dia ketawa. “dia bukan bagi bunga mawar tapi bunga tahi ayam. Macam penyapu rumah kita ni bau dia” dan dia masih ketawa. Senang hati ye cik Sal.

“tak sabar aku nak pergi kelas besok. Kelas dia kat depan kelas kita kan, Sal?” saleha berdiri kemudian menolak kepalaku sambil menggelengkan kepalanya. 

“memangla depan kelas kita, tapi berlainan blok la. Kau ni Nurul, kalau berangan tinggi sangat. Susah aku nak tarik balik. Dah melangit ke kau berangan dengan power ranger kau tu?”

“kata kita, dia lagi teruk. Berangan dengan Ninja Boy sampai nak tidor pun tersenyum-senyum. Lagi teruk dari kita tau” Saleha pun ada minat kat seorang mamat ni tapi cerita dia lain sikit. Dia dapat layanan daripada si Ninja Boy. Aku, takat nak berangan sorang-sorang boleh la. Tak pe la, janji aku gembira. Ayat semangat untuk diri sendiri.


“Nurul, kalau la tetiba si Power Ranger tu tegur kau, apa kau nak buat?” soalan best ni. 

Jawapan pun mesti best jugak kan. “Buat bodoh la” sengihku. 

“tak la, aku rasa masa tu mesti aku pengsan dulu. Ye la. Orang kita minat tetiba tegur. Bagi kau la Sal, apa patut aku buat?” aku pulak tanya dia. Otak Saleha ni kadang-kadang bergeliga jugak tau. Budak pandai tu.

“kalau aku la kan” aku melihat jari telunjuknya menepuk pipi berkali-kali. Lambat pulak dia jawab. Saja la tu. 

“aku akan baca syair kat dia, kau ambik je yang senang-senang. Contohnya
‘tuai padi antara masak,
Esok jangan layu-layuan,
Tegur hamba bila nampak,
Esok jangan rindu-rinduan’

Hrrm.. Ok kan?” jawabnya seraya mengangguk- anggukkan kepalanya. 

Macam Latipah Omar la aku rasa. Berpantun sambil tangan bergerak-gerak. Nasib baik dia tak menari kat situ. 

“kau tak yah cakap, mesti nenek kau ajar kan? Sal, kita ni tahun 2020 bukan zaman nenek kau, baca puisi atau syair” rungutku. Ingatkan boleh pakai idea dia. Rupanya lagi teruk.

“dah la Sal, baik kau tak payah fikir pasal tu sebab takkan jadinye” sedih aku nak terima keadaan jiwa aku masa ucap ayat itu. 

“tak da la, aku cuma tanya mana la tau, tetiba jadi kan. Kau jangan terkedu pulak” kata Sal. Harap-harap masin mulut kau Sal.

Hari dah berubah, bulan dah bertukar, penat cuti semester kat umah, dah sampai masa nak masuk semester baru lak… aku macam biasa la. Semangat yang berkobar-kobar nak gi study sambil menikmati kehenseman Power Ranger ku yang dah lame tak jumpa.. Last jumpa masa hantar Sal balik Perak ari tu kat terminal bas.. Macam mana dia yer??

Setiba aku dirumah sewa, disambut oleh housemate lain. Sal, Ina,Leha dan Aida yang lama aku rindu tu. Dah makin besar diorang ni. Jaga badan betul kot. Esoknya, semua sibuk bersiap nak ke kelas masing-masing.. aku seperti biasa bersama member sehati sejiwa aku. Siapa lagi kalau bukan si Saleha tu..
Dengan baju kurung yang ku rasakan menawan ni, aku berjalan seolah-olah model yang sedang berjalan atas pentas fesyen show ke kelas dengan keyakinan yang berkobar-kobar untuk tampil menarik di depan lelaki pujaan hatiku ‘Power Ranger’. 

Macan lagu kumpulan Raffedge tu, “cantik, menarik, tertarik, kau memang Da Bomb”…

Sedang aku membetulkan beg sandang yg dah kusam kat bahu, Saleha menyiku “Nurul, dia.. dia.. tu Power Ranger, maintain tau jangan gabra.. 
senyum.. 
senyum manis-manis..
ok sekarang senyum manis lagi..” tak henti-henti Sal mengajar aku. 

Wah! Dah macam pakar kaunseling cinta pulak aku rasa. Nak tergelak pun ada. Ye la.. dia pulak yang over. Siap dengan mimik muka lagi.. Sal. Sal..

Aku seolah-olah lalang, mengikut je kata si Saleha ni.. tak pe la.. mana la tahu lain kali tak ada peluang nak senyum kat dia lagi kan.. 

dengan bibir yang masih tersenyum ni, ku jeling ke kanan dan kiri, mana la tau ada orang lain. Nasib baik hanya kami bertiga je kat situ..

Jantung berdebar-debar. 

Dup 

dap 

dup

dap.. 

berselisih ngan ‘cinta hatiku’. Tetiba 

“Nurul”.. Waaa.. Dia panggil nama aku la.. eh! Cam ne dia tau nama aku?.. Sal, apa aku nak wat ni, pusing tak?.. ah! Pusing je la… 

“yup, saya…” kataku sambil tersenyum.. manja suara aku, pasti cair dia kan? Sal kat sebelah terlopong dengan suara ku, hampir nak meleleh air luar tu… 


“Sal, boleh kami nak cakap kejap?” katanya menoleh kearah Saleha..

“Baik, bang”…

Bang!.. ish! Dah lebih Sal ni, aku pun tak panggil abang. Mungkin hormat kot. Ammar kan tua 2 tahun dari kami.. tak pe Nurul, tak pe..relaks… 

"Am suka dekat Nurul, sudi kawan dengan Am?” Adoi, Sal apa aku nak jawab ni… Lame aku berdiam menbisu. bukan apa, tengah fikir nak jawab macam mana..

“tuai padi antara masak,
esok jangan layu-layuan,
tegur Nurul bila Am Nampak,
esok jangan rindu-rinduan”

terus aku menyanyikan syair itu selepas dikejutkan oleh Sal.. ‘siap kau sal, malu aku tau!!!’

Ammar yang mendengar menahan ketawanya.. ya aku tahu kelakar bunyinya. 

Cam orang zaman retro bercinta je.. Sal lagi la, siap memegang perut tahan tawa sambil berlari ke tandas.. nak buang hajat atau nak melepaskan tawa?? Malunya… mak tolong la anak mak ni…

“mmm… best.. tak tau pulak suara Nurul best? So, ape jawapan dia? Sudi tak?” Tanya Ammar buat kali kedua.. 

“kalau Nurul cakap tak sudi, apa Am akan jawab?” aku bertanya.. wah! Dah pandai aku memberi reaksi yang selama ini aku fikir jika situasi ni berlaku…

“jika kau tiada 
pada siapa kan kudendang syair cinta 
dan dakapan mana harus ku bersandar
meraih kasih yang ku perlu”

Ammar menyanyikan lagu Jika Kau Tiada nyanyian Erra dan Yusri. 

Erm.. pandai… Romantiknya…. 

“kalau Nurul setuju jadi kawan Am, apa Am nak kata lak?” Tanya aku lagi. Jawab la.. Jawab la.. Hehehe suka lak aku..

ku juga mencintai dirimu,
kau amat sempurna buat ku 
bukan saja aku biarkan 
kan ku ucap jua padamu

tak habis-habis Sal menyanyikan lagu Saiful Malaysia Idol tu sambil mencuit-cuit dagu aku… siap senyum-senyum lagi.. ngada-ngada tau. Eee geramnya aku…

Seketika kemudian dia tukar pulak nyanyian lain.. 

“tuai padi antara masak, 
esok jangan rindu-rinduan,
intai Nurul bila Am nampak,
esok jangan rindu-rinduan”

Tak pe Sal. Aku sabar je k. nak wat cam ne, bakal adik ipar. Pandai yer korang simpan rahsia.. baru tadi aku tahu yang si Saleha Zuraini Ibrahim tu adik kepada Ammar Hamzah Ibrahim.. Patutla bila hantar Sal je mesti jumpa dia. Tak hairan la dia tahu nama aku. Nampaknya aku pun bakal tergolong dalam waris Tun Teja juga lah ye.. 

Ammar Hamzah Ibrahim dan Ain Nur Syuhada Muhammad… Sesuai dan serasi kan. Aku harap kita juga sehati dan sejiwa. Power Rangerku sesungguhnya “ku jua mencintaimu” tulus ikhlas dari snowhite_teruterubozu mu..

Sukarnya ‘tuk ku melupakan
Sinar matamu yang menawan
Terbayang-bayang tiap masa
Senyuman mu menggoda

Kehangatan terasa di jiwa
Tika kau lafaz kata cinta
Nafas terhenti seketika
Seakan sukar ku percaya
Ooh.oh.

Ku juga mencintai dirimu
Mengapa sukar ku luahkan
Bukan sengaja ku menahan
Bibir membeku lidah terkelu

Ku juga mencintai dirimu
Kau amat sempurna buatku
Bukan saja aku biarkan
Kan ku ucap jua padamu
Sukarnya untukku ucapkan
Ku takut akan kehilangan mu
Akan ku buat segalanya
Untukmu kekasihku

Cuma satu yang belum terluah
Kalimah cinta kau nantikan
Bila masa dan ketika
Tidak dapat ku menjawabnya
Ohhh..

Ku juga mencintai dirimu
Mengapa sukar ku luahkan
Bukan sengaja ku menahan
Bibir membeku lidah terkelu

Ku juga mencintai dirimu
Kau amat sempurna buatku
Bukan saja aku biarkan
Kan ku ucap jua padamu

Semalaman ku menunggu panggilanmu
Pabila terdengar suaramu
Ku terlupa segalanya

Maaf sal, kau kena dengar lagu ni hari-hari kat bilik kita…:-p

2 comments:

cHe3 said...

best la syg ur cerpen....
superb.. aper kate u uat novel plak yang.. i love it...
chaiyoookkkkk

Cahaya_Kebahag!aan said...

hahaha.. cerpen jiwang boleh la.. novel?? kena pk dulu la.. pe2 pun tanx

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...